EnglishFrenchGermanItalianJapaneseKoreanRussianSpanish

“Tumbuh di batang Ulin"

Benih-benih pohon tumbuh di sela-sela batang pohon ulin yang telah mati. Kayu Ulin itu masih bisa ditemukan di kawasan kebun milik  SDN 010 Bongan

(Foto: Rif'at Syauqi - Pelajar SDN 10 Bongan)

“Bunga Rumput Liar"

Sejumlah bunga rumput liar mirip bunga Anggrek, di temukan di depan ruang kelas 3 SDN Mekartani. Jenis rumput liar ini berbunga setiap hari secara bergantian. 

(Foto: Sri Maryati - Guru SDN Mekartani)

“Kampung Resak"

Kehidupan sore hari di kampung Resak Lama, di wilayah kecamatan Bongan, Kutai Barat. Suasananya yang asri dan warganya yang ramah. Hampir sebagian besar kampung unik itu didiami oleh keturunan suku dayak.

(Foto: Aji Nukhsyahbandi - Guru SDN 10 Bongan)

“Kelompok Musik"

Sekelompok pemusik tradisional bersiap menyambut kedatangan tamu pengantin laki-laki dalam adat pernikahan suku Dayak Lengilu di Desa Tanjung Lapang, Kec. Malinau Barat, Kalimantan Utara.

(Foto: Paksual - Guru SDN 002 Malinau Selatan Hilir)

“Melestarikan Adat"

Seorang siswa SDN 002 Malinau Selatan Hilir, berpose di dalam balai adat Desa Setulang. Upaya penyelamatan budaya Dayak Kenyah Oma Lung masih terus dilakukan warga setempat.

(Foto: Erlan - Pelajar SDN 002 Setulang Malinau Selatan Hilir)

“Panen Kacang"

Para petani desa Mekartani sedang memanen tanaman kacang tanah. Hasil ladang itu dipasarkan di sekitar desa atau dijual hingga ke wilayah kecamatan Mendawai

(Foto: Yasmin - Pelajar SDN Mekartani)

“Kolam Terpal"

Di SDN 010 Bongan terdapat kolam buatan yang dilapisi terpal, untuk memelihara ikan nila. Tempat ini sering dijadikan media pembelajaran bagi siswa tentang keseimbangan ekosistem.

(Foto: Kurnia Syahfira D. - Pelajar SDN 10 Bongan)

Sejarah ESD di Indonesia

Di Indonesia, Pendidikan Lingkungan Hidup (PLH) mulai bergaung secara resmi di tingkat nasional sekitar tahun 1987. Pada saat itu, PLH dilaksanakan di sekolah dalam materi pembelajaran PKLH (Pendidikan Kependudukan dan Lingkungan Hidup). Dalam berjalannya waktu, materi pembelajaran ini pun tidak ada lagi di dalam kurikulum.

Pada saat PLH digaungkan lagi oleh beberapa LSM di beberapa daerah sekitar tahun 1990, pihak sekolah maupun pihak pemerintahan mengingat kembali program PKLH tersebut. PLH berdinamika di luar jalur kurikulum pendidikan di sekolah. Sekolah berkegiatan PLH dengan LSM baik di ekstra kurikuler maupun kegiatan lapangan sebagai pelengkap proses belajar mengajar di sekolah, serta berkembang kegiatan pelatihan dan lokakarya untuk guru baik bersifat lokal maupun nasional. 

Kegiatan guru terkait PLH sebagian besar atau bahkan semuanya dikelola oleh LSM, karena PLH masih belum cukup dikenal di pemerintahan baik dari pusat hingga daerah. Sementara itu, kelompok-kelompok siswa berkegiatan terkait pendidikan lingkungan menjamur dan didampingi oleh LSM. Beberapa kegiatan antara lain pemantauan sungai, pengelolaan lahan kosong, beragam penelitian sederhana tingkat siswa. Beberapa proyek siswa diangkat hingga tingkat internasional. Kegiatan guru terkait PLH sebagian besar atau bahkan semuanya dikelola oleh LSM, karena PLH masih belum cukup dikenal di pemerintahan baik dari pusat hingga daerah. Sementara itu, kelompok-kelompok siswa berkegiatan terkait pendidikan lingkungan menjamur dan didampingi oleh LSM. Beberapa kegiatan antara lain pemantauan sungai, pengelolaan lahan kosong, beragam penelitian sederhana tingkat siswa. Beberapa proyek siswa diangkat hingga tingkat internasional. Dinamika PLH semakin tinggi pada saat dibentuknya Jaringan Pendidikan Lingkungan (JPL) pada November 1997 (pertemuan di Situ Gunung, Jawa Barat), dengan LSM sebagai inisiator utama. Pembentukan jaringan itu disebabkan pemahaman adanya kebutuhan yang berbeda-beda di antara masing-masing pelaku PLH. Perbedaan kebutuhan itu terkait luasnya dan beragamnya masyarakat Indonesia. Perkembangan masyarakat di setiap memiliki berbagai perbedaan. Sementara,infrastruktur tiap daerah pun jauh berbeda.  

Pergerakan yang didorongkan oleh JPL berbuahkan konsep Sekolah Berwawasan Lingkungan (SBL) yang kemudian dipayungi oleh KLH sejak tahun 2006 dan berkembang hingga sekarang sebagai program nasional resmi dari pemerintah. Program tersebut memilih sejumlah sekolah di berbagai penjuru tanah air untuk dijadikan percontohan dan mendapat predikat/penghargaan “Sekolah Adiwiyata”.

Terlepas pemahaman dan penerapan PLH yang beragam di berbagai wilayah pada program Adiwiyata tersebut, program tersebut membuat PLH menjadi suatu yang menarik dan dicari oleh sekolah. Program ini pula yang membuat harmonis hubungan antara LSM dan Pemerintah di pusat sampai di tingkat daerah, dan mendorong kerjasama antar instansi pemerintahan terkait di daerah. Pada saat di Indonesia PLH menjadi favorit, sebenarnya di tingkat internasional PPB sudah terimplementasi di sekolah beberapa negara sejak akhir tahun 1990-an. Walaupun telah tercanangkan Dekade PPB di tahun 2005, bahkan pemerintah membuat MoU di tahun 2005 dan diperbaharui di tahun 2010, PPB belum juga dikenal secara umum di Indonesia. Hanya beberapa LSM, yang kemudian bergerak bersifat lokal untuk menerapkan PPB dalam berbagai bentuk berdasarkan prinsip utama PPB. Namun, integrasi atau saling keterkaitan sebagai prinsip utama PPB menjadi tantangan besar karena proses integrasi masih merupakan hal yang jarang sekali dilakukan oleh guru dalam proses pembelajaran. Akibatnya, penerapan PPB masih memerlukan waktu lebih. (Sumber: Menyongsong akhir Decade of ESD (2005 – 2014) Perjalanan Education for Sustainable Development di Indonesia dalam Perspektif LSM)